Tuesday, 24 January 2017

BANGKOK BANDAR BELANJA

(untuk panduan masa depan)

Selama 5 hari 4 malam di Bangkok, ada beberapa tempat yang saya kira wajib pergi. Bangkok bagi saya adalah bandar budaya dan belanja. Memandangkan kami ke sini untuk tujuan perniagaan maka kebanyakan tempat yang disinggahi berkait rapat dengan niaga. Kami menggunakan khidmat BTS/MRT (seperti LRT/MRT), tuk-tuk, bot, bas dan Grab Taxi sepanjang berada di sini.

Ramkhamhaeng

Daerah ini sangat sinonim dengan penempatan umat Islam terutama yang berasal dari selatan Thailand. Banyak masjid, banyak juga gerai masakan Melayu yang kena dengan selera kita. Ada di belakang masjid, ada juga di seberang sungai berhadapan universiti bandar (dibuka dari petang ke atas). Untuk ke sini boleh mengambil bot. Kami ambil bot dari jeti berdekatan I-Setan Central World.

Sukhumvit Road

Di sini terdapat Arab Street yang mana banyak dan pelbagai makanan halal mudah didapati. Kebanyakannya menu Arab atau seangkatan dengannya. Harganya pun boleh tahan juga. Ada night market, ada juga banyak pilihan untuk menukar duit di sini.

P******M Market & Platinum Mall

Di sini sangat banyak kedai dan gerai untuk beli pakaian, beg, kasut dan sebagainya dengan harga yang sangat murah tapi agak berkualiti dan terkini. Jangan lupa tawar menawar dengan harga terendah, mungkin 1/3 atau 1/4 daripada harga yang dipamer. Kami hampir sahaja terbayar RM 300 untuk caj selama hanya 20 minit menaiki tuk-tuk.

Silom

Patpong Night Market di sini boleh dijadikan tempat belanja singkat dan ringkas sekiranya tidak sempat ke P******M Market. Di kawasan ini juga terdapat satu jalan yang penuh dengan pusat hiburan. Smoothie buah di sini juga sangat enak bagi tekak yang dahaga terutama smoothie mangga!

Terminal 21

Pasaraya berstatus high-end ini menampilkan tema kotaraya yang berbeza mengikut tingkat yang dijejak. Ada London, Paris, Tokyo, Istanbul dan Carribean. Tandas juga mengikut tema. Kami ke sini hanya untuk mencari barang-barang kiriman kenalan yang agak berjenama.

Wat Arun & Wat Pho

Kedua-dua wat menghadap sungai, kerana itu ia menjadi pilihan kami. Pemandangan Bangkok dapat dilihat sekiranya mendaki sampai ke puncak namun ketika kami di sini bahagian atasnya ditutup untuk kerja-kerja pengubahsuaian. Boleh ambil bot untuk sampai ke sini.

7-Eleven

Sangat banyak kedai seperti ini di Bangkok, maka ia sentiasa menjadi tumpuan kami untuk mencari minuman atau makanan sampingan buat bekal dalam perjalanan.

KFC

Kalau malas berjalan jauh mencari kedai halal, makan sahaja di KFC kerana semua KFC di Bangkok dijamin halal. Tapi pilihan menunya tak sebanyak seperti KFC Malaysia.

Kami tidak sempat ke beberapa tempat lain seperti Asiatique, Chatuchak Weekend Market, Pantip Plaza, MBK Center, Amarin Plaza, Khao San Road & Floating Market kerana jarak yang agak jauh dari tempat menginap.

Apa pun, Bangkok bandar untuk berbelanja!

RP (2.30 PM)
25 Januari 2017

Tuesday, 29 November 2016

MEMOIR LONDON (2)

London oh London. Terpisahnya kita oleh batas usia.

Saya masih ingat, pada pagi keesokan hari setelah kami tiba di London, saya bersama seorang rakan perempuan berjumpa dengan Encik Adib, pegawai JPA ketika itu untuk bertanya arah ke asrama universiti kami. Begitu naif kami kerana menyangka beliau mengetahui semua, dan nasihatnya agar kami membeli peta dan mengambil teksi untuk ke sana. Denmark Hill. Di situlah wang bernilai pound pertama kali kami gunakan di UK, membeli 2, 3 peta berbeza dan kemudian ke tepi jalan raya untuk menahan teksi. Tidak peliklah jika pemandu teksi juga tidak pasti arah mana hendak dituju, kerana asrama kami memang jauh, kurang lebih satu jam perjalanan dari Malaysian Hall. Lagi pula ketika itu GPS, Google Map semua belum wujud!

Sesampainya di asrama, kami minta resit kerana terlalu mahal harganya, biaslaah baru-baru sampai UK semua benda mahu tukar ke dalam ringgit Malaysia. 50 pound semuanya saya kira. Alhamdulillah mujurlah kami berdua masing-masing dapat bilik untuk seorang, cuma yang meresahkan bila perlu berkongsi tandas serta bilik mandi antara penghuni lelaki dan perempuan. Kerana kedua-duanya berada di luar bilik.

Sepanjang tinggal di asrama, tidak pernah saya menjejakkan kaki ke dewan makan. Bukan kerana segan, tetapi tidak tahu di situ sebenarnya ada disediakan menu halal. Haih la budak kampung, setiap kali hendak makan terutama makan malam, saya akan pastikan saya pulang ke asrama dalam keadaan kenyang atau merayau keluar mencari makanan halal. Mujurlah berdekatan asrama kami ada sebuah kedai makanan segera yang halal, selain kedai makan Vietnam yang menyediakan nasi goreng udang.

Saya juga mula belajar memasak di asrama King's, mengikut resipi daripada internet. Tapi sudahnya, saya lumurkan udang dengan kunyit, macam nak goreng ayam, terus asap berkepul-kepul. Fire drill pun berbunyi dengan lantang sekali, puas saya membuka seluruh tingkap mengibas-ngibas asap supaya keluar. Lama juga barulah ia berhenti. Dan kalau tidak salah saya, udang itu sendiri sikit sahaja saya makan, selebihnya terpaksa buang sebab rasanya sudah pelik semacam!

Pernah juga beberapa kali fire drill berbunyi ketika larut malam waktu saya sudah terlena, namun saya kunci pintu bilik dan tutup semua lampu sebab malas nak berlari keluar berkumpul segala.

Terlalu banyak peristiwa dialami di asrama ini sungguhpun saya tinggal bersendirian. Semoga Allah mengingatkan saya sentiasa tentang payahnya kehidupan di sana, agar menjadikan saya lebih merendah diri kepada Dia dan kepada makhlukNya.

RP (9.00 pm)
29 November 2016

Tuesday, 15 November 2016

MEMOIR LONDON (1)

Sebelum usia memadamkan masa-masa emas yang ditelusuri di kota London, harus saya tuliskan sesuatu.

Kami pertama kali tiba di UK pada bulan Ramadhan. Seingat saya, kebanyakan yang berangkat bersama kami dari kolej lain, maka saya dan seorang teman rapat berjanji untuk berpuasa sampai betul-betul masuk waktu Maghrib bila tiba di London nanti.

Belum sampai separuh perjalanan, saya dikhabarkan oleh pramugari bahawa teman saya yang tadi dan lain-lainnya semua sudah berbuka. Bahkan sudah tertidur kekenyangan semuanya! Maka saya pun makanlah juga dalam kegelapan. Sampai saja di London, masing-masing ketawa berdekah-dekah mengingatkan janji kami yang sebenarnya agak sukar ditunaikan itu.

Nak dijadikan cerita, dalam kumpulan kami sayalah paling banyak bawa beg. Sebenarnya memang dah terlebih muatan, tapi ayah sanggup bayar kos lebihan tersebut. Segan juga bila seorang teman perempuan yang tolong angkatkan beg dari bas ke Malaysian Hall. Dan malam itu kami dikehendaki berkongsi bilik, sudah memang tiada siapa yang saya kenal kecuali teman yang sama maka dengan dia jugalah saya berkongsi.

Esoknya, kami sarapan dengan Kit Kat yang dibawa bersama-sama dari Malaysia.

KK (11.00 pm)
15 November 2016

MASA YANG MENJAUHKAN HATI

Telah tertimbus janji-janji
Yang pernah kau nyanyikan
Dalam hari-hari gelapku
Oleh dusta yang rakus
Menyelinap dalam mimpi

Sebilah halilintar yang dihantar
Oleh khabarmu
Menjadi tongkatku
Dalam zulumat yang lebih pekat ini

Masa
Yang telah menjauhkan hati
Dari sebuah janji dan mimpi
Tidak mungkin aku menunggu lagi
Untuk terabdi pada kakimu

Terima kasih masa
Mengajar aku tangis
Dalam tangis sedu yang serupa
Dan aku harus tahu
Bila benar matangku tercipta
Untuk menerima

KK (10.40 pm)
15 November 2016


Wednesday, 20 January 2016

HILANG

Sampai waktu yang terbuku
Hilanglah manis selirik senyum
Pergi kasih pergilah rindu
Dalam mimpi hadirmu menguntum

RP (10.40 am)
21 Januari 2016