Wednesday, 20 January 2016

HILANG

Sampai waktu yang terbuku
Hilanglah manis selirik senyum
Pergi kasih pergilah rindu
Dalam mimpi hadirmu menguntum

RP (10.40 am)
21 Janurai 2016

AJAL YANG MENJEMPUT IA PULANG

Bulan senja yang telah lenyap
Terganti dengan hitam awan
Ia masih leka di situ
Kerana belum puas kakinya bermain

Ketika ajal telah memanggil namanya saban hari
Dan ketika sujudnya mudah terasa kebas
Ia tidak langsung berpaling 
Sampailah ia lelah, lalu menjeling
Sayang, ajalnya sendiri datang merapat

Ketika ajal sedang memimpin ia pulang
Terbit mata air berganti basah peluh
Berjatuhan sampai ke tanah
Tempat dahinya belum bersujud
Ia tahu mainnya telah tamat

Tapi ajal
Tidak mampu menunggu lagi
Kerana tuannya juga sedang memanggil
Agar segera dibawa pulang
MilikNya

RP (10.30 am)
21 Januari 2016






Wednesday, 12 August 2015

Wednesday, 25 March 2015

YANG LUPA DAN YANG LUPUT


Saya ini seorang yang mudah lupa, kadangkala banyak peristiwa yang mengesankan jiwa tapi luput begitu sahaja tanpa kesan dan tanpa dapat dikesan. Syukurlah, saya tidak perlu membebankan jiwa mengingat semua perkara. Gambar ini diambil ketika kembara pertama setelah menjejak kaki di London, iaitu ketika jaulah kami ke Sepanyol. Lebih tepat, kami ke Granada dan Malaga ketika cuti musim sejuk 2007 (ke cuti musim bunga 2008?), mencari pedoman jiwa seputar sejarah zaman emas Islam yang makin diluputkan.

Maafkan saya kerana sesetengah watak dalam gambar ini saya sudah lupa nama mereka. Seingat saya, Sdr Jauhari yang menjadi ketua kembara kami edisi ini, dan seingat saya juga kami diwajibkan bermalam di rumah atas kedai ayam pada malam sebelum kami berlepas. Seawal atau mungkin sebelum Subuh pun, kami bergegas mendapatkan bas untuk ke lapangan terbang. Saya sangat ingat akan kembara ini mungkin kerana jumlah kami yang tidak terlalu ramai berbanding jaulah pada beberapa tahun berikutnya, maka fokus kami pun lebih.

Sungguh, jaulah ini ketika itu memberikan kesan yang sangat dalam pada jiwa, dan menjadikan saya semakin yakin tentang apa yang dipegang. Bahkan, setiap kali mendengar lagu Alhamra (Far East) selepas jaulah ini, mudah sahaja air mata mengalir mengenangkan harga nyawa dan darah umat Islam yang pernah dibayar di daerah Andalus. Saya rindu untuk bebas berjaulah begini, ketika semangat masih meluap, ketika ukhwah masih ikhlas dan ketika jiwa masih mencari dahan untuk berpaut. Pada kebenaran yang hakiki.

Saya bahkan lebih mengingat jaulah kurang seminggu di Sepanyol ini berbanding kembara sebulan saya ke bumi Nil!

RP (3.00 PM)
25 Mac 2015

Saturday, 27 September 2014

BIDADARI LANGIT

Ketika malam menghampiri
Dan senja pun akan pergi
Hadirlah bidadari-bidadari
Dari langit yang menyelimuti

Dalam tenang mengukir senyum
Buat sekalian penyembah Tuhan
Letak atur yang tidak berubah
Begitu ia setia menyambut doa

Duhai sang bidadari bisu
Demi cahayamu yang damai
Sampaikan pendam rindu yang lama
Untuk dia yang jauh dari sisi
Tapi kekal di dalam dada ini

Di hati yang makin mati
Di jiwa yang payah mengerti
Di nafas yang akan dihenti
Oleh dia

RP (7.00 am)
28 September 2014